autum in my heart

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّك أَنتَ الْوَهَّابُ۝

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi-Mu; Sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberian-Nya.” (Aali ‘Imraan: 8)

helwa telinga~

my صحابة :)

Monday, 26 March 2012

Terjumpa Masjid Sempurna


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt

Malam yang cukup panas dan rimas.. bukan panas cuaca, bukan juga panas suasana..akan tetapi
Hati yang  tengah panas ini ku cuba menghilangkannya dengan menulis. Semoga hati ini kembali sejuk dengan pujukan kalam kekasihku yang sentiasa menjanjikan kebaikan atas setiap dugaan.

Oleh kerana tiada mood untuk berbuat apa-apa, kini saya cuba pula untuk menulis dan mengingati balik setiap perjalanan kelmarin mencari sesuatu tempat yang di tuju.

Cerita nya begini. Semalam saya di undang untuk menghadiri kenduri kawan di perak.. actually, saya pun tidak faham kenapa hati ini meronta-ronta untuk menghadirkan diri di majlis itu, sampaikan sanggup saya pulang ke kampong semata-mata untuk mengambil  Nikon kesayangan. Padahal di majlis itu saya bukanlah  aktif  “berphotographer”  pun dan hanyalah melepaskan nik-kong tu pada tangan-tangan lain.

Tetapi yang menjadikan saya gumbira sangat sebab….

Alhamdulillah saya rasa macam bertuah tersangat –sangat semalam kerana saya telah di takdirkan dengan menaiki kereta abang. Bersama seorang kakak yang baru pulang dari mesir dan seorang teman dari unisel.
Sepanjang perjalanan dari tempat bermula perjalanan, kami di beri kesempatan waktu dalam berbincang soal agama. Masalah ummat masa kini dan berbagai-bagai lagi yang menjadi topic hangat seperti masalah haid wanita, hعkum hakam dalam rutin-rutin seharian dan sewaktu dengannya. Kami berempat masing-masing mengeluarkan  pendapat dan hujah-hujah dalam prinsip masing-masing…Alhamdulillah! Rasa sangat bersyukur apabila terpilih duduk dalam suasana jemaah begitu walaupun hanya sekejap dan walaupun bukan secara rasmi!

OH usrah!! Betapa rindunya saya pada awak! Rindu sangat-sangat apabila berada dalam kalangan orang-orang yang sentiasa mengingatkan diri ini pada kekasihku! Oh semestinya saya menjadi perindu tegar pada apa yang mendekatkan diri saya pada kekasihku yang kekal abadi. Sekarang saya mendapat sedikit kekuatan dan  semangat yang di pinjamkan dek kekasihku untuk terus bangkit dan berjuang mencari keredhaanNya. InshaALLAH doa kan saya semoga terus istiqhamah dalam berjuang walaupun sibuk dengan tugasan-tugasan keduniaan ini.

Sewaktu ondway  pulang selepas menghadiri majlis, saya hanya bertiga dengan sebuah kereta sahaja memandangkan yang lain berhajat untuk stay di sana satu hari. Walaupun masing-masing  muka beriak keletihan,n kepenatan, tetapi  Kami masih lagi bersemangat menyambung perbincangan masalah-masalah agama. Alhamdulillah!! Rasa bersyukur sangat sehingga tak tahu nak menzahirkan macam mana.huhu..sungguh! saya tersangat rindu untuk berada dalam kelompok-kelompok yang sentiasa mengingatkan pada kekasihku.

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, "Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang­ orang yang asing".


H.R. Muslim


semoga saya juga menjadi pedagang yang di maksudkan Rasulullah.Ameen!

Waktu senja terus berlabuh dan kami mula sibuk mencari masjid yang berdekatan.  Apabila tiba di suatu masjid. Saya mula memerhatikan sekeliling! Subhanallah!! Terpegun gile..( tapi tak gile lagik..hehe) seingat saya sepanjang saya bermusafir, tidak pernah saya jumpa masjid se bersih dan sekemas dan sesuci masjid itu. Seriesly! Rasa nak duduk jer dalam umah Allah tu..tak nak balik dah! Tapi yela kan, siapalah saya ini untuk berlama-lama dalam masjid sesuci itu dek kerana diri yang sentiasa kotor dan noda dengan debu dosa yang bertimbung-timbung ni..uhuk3

Saya doakan semoga Allah menempatkan mereka-mereka yang ikhlas menjaga masjid itu dalam tempat yang teristimewa di akhirat kelak!! Amen ya RABB..

Kalau korang tak percaya, korang boleh p tengok dengan mata kepala sendiri tau masjid tu..betul-betul ni..tak tipu..ini series..nak mudah perjalanan mintak tolong wonderpat!

Masjid tu kemas sangat dan di jaga dengan rapi.. setiap helaian telekung solat wanita di sidai kemas, tandas bersih, selesa, takde sampah merata-rata dan sewaktu dengannya lah. Dek kerana excited jumpa masjid tu, saya lupa pada kakak yang menunggu agak lama juga di belakang menunggu untuk saya habiskan taqarrub.huhu…sori to say kakak! Tak tersengaja menyusahkan kamu  ;DD

Maka hari ini jadi lah saya perindu tegar dan pengemis sejati pada tarbiyyah yang Allah sentiasa kirim buat hambanya yang sentiasa memerlukan ini. Semoga kamu-kamu semua sudi mendoakan juga buat diri ini yang miskin lagi hina ini sentiasa kuat dan bermujahadah dalam langkah berjuang mencari redha illahi yer! Dan moga Allah menjaga iman kamu juga.semoga kita bertemu sebagai saudara yang berjuang menegakkan adden-Nya di akhirat kelak. Amenn ya Rabb! (macam banyak laa pulak “semoga-semoga”..haha)

MiNnI...^_^

Friday, 16 March 2012

Dua Rabi'ah Satu Kekasih~

بسم الله الحمن الرحيم


Pernah dulu saya menjadikan Rabi'atul Adawiyah (wali Allah) sebagai idola yang merangsangkan diri saya dengan mengambil iktibar dari ujian-ujian yang telah di anugerahkan pada wali Allah tersebut. Kerana terlalu minat dalam mencungkil kisah-kisah para sahabat Nabi dan wali Allah yang di muliakan itu, dalam kesamaran sedar atau tidak saya telah di uji dengan kehadiran seorang teman ajnabi yang sentiasa menemani di kala suka dan duka.

Dalam sesi taaruf dengan ajnabi itu, pernah  ketika dahulu saya meluahkan apa yang terdetik dalam fikiran di saat itu.

     "Awak! saya kagum sangat dengan Wali Allah yang bernama Rabi'atul Adawiyyah!"

Dan saya mula meluahkan angan-angan saya padanya.

     "Alangkah indahnya kalau saya boleh ikut jejak Wali Allah yang mulia itu! menjadikan Allah tempat pertama tanpa memberi peluang pada anasir-anasir keduniaan"

Maka balas ajnabi tersebut

     "hahahaha! kamu jangan beranganlah! tengok diri kamu tue siapa..wali Allah itu siapa"

Sejak dari itu saya mula menyimpan rahsia hati sendiri tanpa berkongsi dengan sesiapa pun yang takkan memahami apa yang saya mahu mengejar.Dek kerana saya hanyut dengan arus kehidupan saya terlupa sesuatu. Saya hanya menyimpan dalam hati tetapi tiada sebarang tindakan dengan fikiran, lama-lama saya di hanyut dengan keduniaan tanpa sedar saya sudah berada di tepian arus sungai yang sentiasa mengalir itu.

Satu kekasih.
Waktu demi waktu terus berputar dengan indahnya membawa saya ralit dengan kehidupan yang sementara ini. Bak kata orang 'bercinta atas nama islamik' tu tuu... walaupun kami tidak bersayang-sayang, berabang-abang, tetapi antara sedar atau tidak kita telah terjerumus dalam penzinaan telinga, lidah, tangan, dan yang paling jelas sekali adalah HATI. maka dalam kesamaran sedar. saya telah hipokrik dengan diri sendiri. saya cuba menidakkan apa yang kenyataan yang sedang berlaku. 


padahal sudah di sebut dalam al-Quran surah al-Isra' ayat 32 yang bermaksud:

Firman Allah:
Dan Janganlah kamu manghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat. 



Dengan bantuan teman yang sentiasa di sisi, Alhamdulillah! kini saya mendapat kekuatan untuk cuba melepaskan anasir-anasir keduniaan yang bisa menjauhkan hati dengan Rabb ku. saya tinggalkan kamu kepada Dia yang lebih layak untuk memeliharamu dengan kasih sayang yang bersih dan suci.moga kamu sentiasa dalam Rahmat Allah! 

Rabi'atul Adawiyah
Hebat bukan perancangan Allah! aku di temukan dengan 2 orang teman yang sentiasa mengingatkan aku tentang ikhtilat. dia itulah Rabi'atul Adawiyah yang mana nama itu telah ku abadikan sekian lama dalam diriku untuk di jadikan pedoman setiap detik atas ujian yang di berikan. Dan satu lagi Rabi'atul Adawiyah teman yang sentiasa mengingatkan aku tentang kehebatan Allah dan indahnya apabila merasai Kehambaan buat sang khaliq.

Walaupun Aku sudah di hanyutkan ke ketepian sungai yang mengalir arus deras, tetapi saat ini, saya merasakan Allah tidak pernah melupakan saya walaupun banyak kali sudah ku mencurangi-Nya!
Allah tetap mengirimkan 2 Rabi'atul Adawiyyah sebagai alat untuk ku kembali ke pangkal asal dan kembali menghayati kisah wali Allah itu. 


Mungkin juga ada yang mengatakan aku gila! tetapi itulah hakikat yang sedang aku jalani dalam kesempitan ruangan dunia yang hampir tumbang ini. saya tidak memerlukan orang sekeliling untuk memahaminya, tetapi cukuplah untuk menghormati atas segala keputusan yang telah saya ambil. 

Kepada awak yang pernah di gelar kekasih buat hatiku sewaktu dahulu, kini saya semakin sedar dan mengerti atas kata-kata yang telah awak campakkan pada saya. Saya memang tidak akan mendapat pangkat kemuliaan seperti wali Allah Rabi'atul Adawiyah, tapi saya cuba mencontohi beliau untuk diri saya yang dhaif ini. Dan biarlah hanya Dia yang Maha Mengetahui sejauh mana nawaitu atas angan-angan saya itu. Tiada yang lebih memahami melainkan kekasihku yang kekal yakni Al-Khaliq.

Wahai kakakku yang bernama Rabi'atul Adawiyyah mewakili kedua-duanya! ketahuilah oleh kamu kenapa saya teramat sayang akan kamu berdua sebagai teman! kerana kesucian nama kamu yang sentiasa mengetuk pintu hatiku yang keras bak batu ini. Dan juga di atas segala nasihat dan semangat yang telah kamu bekalkan buatku untuk dibawa bersama ketika aku dalam musafir mencari Cinta yang abadi. semoga kamu berdua dan keluarga kamu di limpah berkat oleh yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang dan menjadi penghuni rumah syurga di akhirat kelak!


Walaupun perkenalan kita hanya sekadar di muka buku, saya harap ukhwah kita akan sentiasa di bawah Redha Illahi dan akan berkekalan hingga ke syurga kelak! semoga dengan izin Allah ikatan kasih sayang ini kerana tidak lain tidak bukan hanya kerana Allah!Amenn Ya Rabb!!





MiNnI...^_^

Friday, 2 March 2012

من انا = siapakah saya

بسم الله الرحمن الرحيم

jom hayati makna di sebalik nasyid nih..saya dari kecik lagi duk dengar lagu nih..tapi baru hari ini saya menghayatinya..betapa lemahnya saya..banyak menda yang terlepas pandang..huhu..


Ana in saaltal-qouma 'anni man ana
jika ditanya aku tentang siapakah aku,

Ana mu`minun sa a'isyu dauman mu`mina
akulah mukmin yang akan hidup sebagai mukmin.

Falya'lamil-jami'u 'anni ha huna
maka ketahuilah semua orang aku di sini,

Lan anhani lan antani lan arkana
tidak akan terhina atau terpesong maupun cenderung





Inni ra`aitullaha fi akwanihi
sesungguhnya Aku melihat Allah dalam ciptaanNya,

Wa sami'tul shautul-haqqi fi qur`anihi
dan aku dengar suara kebenaran dalam QuranNya.

Wa lamastu hikmatahu wa faidha hana`ihi
dan aku sentuh hikmahNya dan belai kasihNya.

Fi siratil-mukhtari fi imanihi
dalam sirah mereka yang terpilih imannya,

Ana mus-hafun yamsyi wa islamun yura
Akulah Mushaf yang berjalan dan Islam diperlihatkan,

Ana nafhatul-ulwiyyatun fauqats-tsara
akulah angin meniup tinggi atas setiap pelayar,

Al-kaunu li wa li khidmati qad sukhira
alam ini bagiku dan bagiku khidmat yang telah dimudahkan,

Wa li man ana, ana lilladzi khalaqal-wara
dan untuk apa aku, aku untuk yang menciptakan semuanya,



Ana kaukabun yahdil qawafila fits-tsara
Akulah bintang yang menunjuk qafilah dalam perjalanan,

Wa ana syihabun idza ra`aitul munkarat
dan akulah kejora jika kulihat kemungkaran2,

Ma li siwa nafsun ta'uddu 'alasy-syira
tiada bagiku selain jiwa yang menentang kejahatan,

Qad bi'tuha lillahi wallahusytara
telah aku jualkannya pada Allah dan Allah membelinya.





MiNnI...^_^