autum in my heart

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّك أَنتَ الْوَهَّابُ۝

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi-Mu; Sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberian-Nya.” (Aali ‘Imraan: 8)

helwa telinga~

my صحابة :)

Wednesday, 25 April 2012

Ketabahan Dalam Ujian Tuhan

بسم الله الرحمن الرحيم


"Tekadang perjalanan tidak semestinya manis di pandangan, dan tidak juga Pahit di belakang..
Terkadang juga perjalanan tidak manis di hadapan tetapi akan muncul di pengakhiran..
Akan tetapi di sebalik kepahitan pasti ada kemanisan yang berpanjangan"


Asalkan percaya pada qadak Qadar Allah pasti hati akan di senangi dengan teguran..
Jiwa mudah menerima dengan lapang

Fikiran terbuka seluas lautan


Jika kita hidup dalam kepompong emosi pasti jiwa gundah gulana menerima ujian,
Hati tidak senang dengan teguran,
Fikiran akan tersempit bak bekas tupeware yang bergemelapan tiada ruang!


Jadilah kita umpama nyamuk yang berterbangan..
Terbang bebas walau tak punya sayap yang besar..
Meski kecik di pandangan, tetapi dalam di luar mata kasar.
Tetap tunduk patuh pada yang Maha Besar!


Sedang memujuk hati supaya tenang,
Datang ujian tanpa di undang.
Anggap saja sebagai teguran,
Atas kesilapan di waktu senang
Tanpa bersyukur di atas pemberian!


"Beginilah perjalanan seorang pejuang kebenaran..
Tiada kesenangan selepas kesusahan"



MiNnI sedang bertarung dek perasaan..^_^

Friday, 13 April 2012

Dalam tawa ada tangis lagi

بسم الله الرحمن الرحيم

"Menjadi sebaik-baik hamba dan khalifah bukan semudah memetik 2 jari..
itu pun belum pasti bisa berbunyi..Hakikat insan memang penuh dengan kekurangan..
Namun tidak menjadi suatu kesalahan untuk memperbaiki diri menjadi sebaik-baik
hamba tuhan..Teruslah untuk melangkah meski dalam kepayahan..Jika kita mengaku sebagai khalifah..
mengapa mesti di uji dengan perkara mudah..sedang kepayahan itu perkara wajib
sebelum tiba  di pintu jannah..lalu, haruskah mengalah pada takdir
yang sering menghadiahkan kita dengan kesukaran yang membuatkan kita terduduk 
menangis hiba?
belajarlah untuk tabah duhai hati seorang pejuang!
tangisan itu pasti tidak akan sia-sia andai langkahmu terus
teguh menuju jalanNya"

Entahlah mengapa hati ini begitu rapuh dikala sedang sarat menanggung beban.
Dalam tidak sedar, hati ini telah bergelak ketawa bersama linangan air mata
Barangkali tersembunyi hikmah yang tersembunyi untuk di terokai..


Ku cuba untuk tidak mengeluh di atas ujian diri, namun sesekali terdengar jua hati kecil menangis terisak-isak untuk segera di pujuk. bukan ku kisah atas penderaan jiwa yang di berikan manusia, tetapi ku bimbang kerana manusia menggunakan tenagaku untuk mengejar dunia sehingga mereka lupa bahawa aku juga memerlukan masa yang seimbang untuk akhiratku. Ingin sekali ku menjerit sepenuh hatiku mengatakan cinta, namun ku harus sedar yang aku memang sedang berpura-pura dengan kata-kata menyatakan cinta pada-Nya, padahal dengan apalah  saja yang aku ada berbakti pada orang tua, menegakkan Adden yang Maha Esa! hanya boleh di bilang dengan jari sahaja. bahawa aku masih lagi bergelumang dengan dunia dan dosa noda yang di cipta..


Allahu Rabbi.. betapa hebat goncangan hati ku berkata-kata, akan tetapi tiada siapa yang peduli mahupun menghampiri mewarnai hari ku dengan kalam mu Rabbi..memujukku dengan hikmah betapa tenangnya menghampiri-Mu yang Maha Esa! Ku cuba menguatkan hati dengan menggenggam janji-Mu yang telah terpatri dengan suci.


Semoga pengorbanan yang hanya Engkau mengetahui ini lebih mendekatkan diri ini lagi dengan Rabbi, 
semoga apa yang telah di lakukan menjadi suatu ibadah yang boleh menyelamatkan diri ini dari terus di terjuni gaung yang dalam yang di akui aku sendiri tidak mampu untuk memanjat dengan 2 kaki yang di beri!


                                   =,=


"Rasulullah bersabda: Ada tiga perkara yang barangsiapa yang dapat mengumpulkan tiga hal itu dalam dirinya, maka ia telah dapat mengumpulkan keimanan secara sempurna. yaitu, memperlakukan orang lain sebagaimana engkau suka dirimu di perlakukan orang oleh lain, memberi salam terhadap setiap orang. (yang kenal mahupun tidak), dan mengeluarkan infak di jalan Allah meskipun hanya sedikit"
[Hadis Riwayat Bukhari]





MiNnI...^_^




Saturday, 7 April 2012

Alaf Baru



Alaf baru di hadapan

Penuh seribu cabaran
Rintangan pancaroba
Menguji ketabahan

Perjuangan kebenaran
Haruslah diteruskan
Segunung harapan
Generasi masa depan



Informasi teknologi sedunia
Faedah kepada semua
Janganlah ia disalah guna
Kelak memakan dirimu jua

Hanya keutuhan iman
Yang dapat menahan
Segala ranjau ujian

Tiada ruang larangan
Dunia tanpa sempadan
Oh kebebasan apa saja



Hiburan dibuat multimedia
Mengabui mata manusia
Hidup ilusi khayalan minda
Adakah kau sudah bersedia

Kumpulkan semangat juangmu
Meruntuh segala kebathilan
Kita bina asas kekuatan
Menghadapi masa hadapan



“Wahai orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan  dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) solat , kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153).

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, (iaitu) orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya.” (Al-Baqarah: 45-46). 


MinNi...^_^