autum in my heart

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّك أَنتَ الْوَهَّابُ۝

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi-Mu; Sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberian-Nya.” (Aali ‘Imraan: 8)

helwa telinga~

my صحابة :)

Tuesday, 28 August 2012

Duhai Pencari


بسم الله الرحمن الرحيم

Duhai pencari,
Tanyakan pada hati,
apa yang sebenarnya kau cari.
Tanyakan juga pada-Nya,
 Dimana carianmu itu tersembunyi,
Walau belum ditemui,
Masih lagi mencari,
Walau jauh berbatu,
Masih lagi mendaki,
Buat dirimu Duhai pencari,
Yakinlah pada apa yang kau cari,
Sandarkan citamu pada daya,
Labuhkan layarmu pada cinta,
Apa yang kau cari itu, pasti akan kau jumpa,
Yang tidak kelihatan itu, tak semestinya sedang bersembunyi,
Yang tidak kelihatan itu, tidak semestinya tidak menanti,
Kerana mencari yang tidak kelihatan, itulah sebenar pencarian,
Mencari yang tidak kelihatan, itu hanyalah sebenar ujian,
Selangkah dirimu mencari, seribu langkah sedang kau hampiri,
Jangan berhenti pada helah dan dunia,
Kerana yang kau cari itu abadi,
Yang kau lihat itu adalah fana,
Jangan kau gentar pada sunyi,
Kerana sunyi itu mengajarmu rindu pada yang dicari,
Jangan kau peduli pada caci,
Kerana caci itu menguatkan cintamu pada yang di cari,
Wahai pencari,
Teruskan mencari kerana yang di cari itu sedang menantimu,
Dalam keadaan redha dan meredhai,
Itulah sang Robbi~

[ Bertanya tentang Tuhan~Ibnu Rijal ]

MiNni..^_^

Sunday, 26 August 2012

Renungan bersama

بسم الله الرحمن الرحيم

Aku merasa dalam jiwaku jejak-jejak mati,
Tiada ku capai dalam hidup ini kecuali sengsara,
Alangkah ruginya jika aku mati,
tanpa fikiranku mengetahui teka-teki qadha',

Hari-hari hidupku berlalu tanpa berganti,
Laksana hembusan angin di padang belantara,

Dua hari yang tidak didukacitakan hati,
Kelmarin yang berlalu dan esok yang belum tiba,
Esok tersembunyi di alam ghaib yang sepi,
Hari ini hariku, hari esok selalu kecewa,

Aku bukannya lalai tidak sedarkan diri,
Melihat keindahan dunia tanpa menghening cipta,
Aku dengar sebuah suara dalam mimpi,
Lantas tidurku membuka kelompok hati muda,

Sedarlah kini! tidur itu gambaran mati!
Minumlah sepuas-puasnya, tempat kembalimu bumi yang rata,
Kepada maut aku tuju dengan langkah yang berani
Tak lama lagi hapuslah namaku di alam buana,
Berilah aku minuman wahai kekasih hati,
Hari hidup berakhir dengan tidur yang lama.

[SYAIR IBN-AL-KHAYYAM]

MinNi..^_^

Thursday, 23 August 2012

Raya Bersederhana jer

بسم الله الرحمن الرحيم

Selamat Hari Raya sahabat-sahabat!

Apa khabar iman hari ni ? moga sentiasa terpelihara dengan bantuan Rahmat oleh-Nya yang baik hati.

herm..raya den tahun ni memang berbeda-beda dengan tahun sebelum-sebelumnya. Sebab tak lagi di nafikan yang ahli rumah ni semakin berkurangan. dengan pergi nya ketua segala tiang rumah pastu di susuli pula papan-papan rumah yang mengikuti langkah suaminya. Allahu Robbi rindunya pada ketua segala tiang rumah. agak-agak dia balik tak menjenguk kami di pagi raya walaupun kami tak sedar kehadirannya? huhu
papepon, moga dia sentiasa beraya di sana dengan abadi kelak.

Firman Allah yang bermaksud,

“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangan (hari terakhir Ramadan 30 hari) dan kamu mengagungkan Allah (bertakbir raya) atas petunjuk-Nya yang dianugerahkan kepada kamu agar kamu menjadi orang-orang yang bersyukur.”  (surah Al-Baqarah:185)

Den tersangat terkilan bila melihat realiti hari ini 'mereka-mereka' menyambut aidilfitri seakan dunia ini mereka yang punya. berhibur seakan terlupa dengan saudara-saudara seislam kita yang berada disana yang sentiasa mengharapkan doa dari kita. adakah mereka menyambut aidilfitri dengan aman? tetapi kita menyambut aidilfitri dengan nyanyian tung tang tung tang seakan orang gila yang kekenyangan apabila di suap makanan. pastu yang di sajikan dengan telebisen pulak tang mano?? Ummat Muhammad di tuntut menziarahi saudara-saudara tapi orang sekarang duk menonggeng tengok telebisen tidak bergerak . Allahurobbi!!

Bagaimana ya kalau lah Rasulullah masih ada dan melihat ummatnya sekarang sudah kembali pada zaman Jahiliyyah. menangis tak baginda? cuba kita bayangkan kalau kita sayangkan kekasih kita separuh mati. tetapi kekasih kita itu buat tidak tahu jer dan tidak menghargai sedikit habuk pon pengorbanan yang telah kita lakukan. mesti kita sedih kan? apatah lagi Rasulullah sahabat-sahabat. di saat Baginda hendak di tarik nyawa baginda masih menyebut "..ummati..ummati..ummati.." "UMMATKU..UMMATKU..UMMATKU.."

Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah..
Maafkan kami ya Rasulullah..
Tak menjadi sebaik ummatmu terdahulu..
Walau kami tahu tidak mungkin setanding dengan akhlaq sahabatmu..
Maafkan kami Ya Rasulullah..
Maafkan kami..

kamu-kamu pikir laa sendiri yer..

 الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله الله

Den nak habaq mai lagi nih.. saudari-saudari den yang perempuan tuh plisssss jangan duk upload picture sakan sangat naa.. bukankah kita sebagai seorang muslimah harus mempunyai sifat malu ?? malu itu bukankah separuh daripada iman? wahai saudari-saudari ku sayang. ingatlah Allah sentiasa menjanjikan buah epal yang tinggi itu hanya pada seorang ajnabi yang hebat untuk mengambil epal tersebut. orang lain pon raya jugak..tapi jangan laa expose sangat ya? hermm..

sebenarnya banyak lagi aku nak nulis ni. tapi..tapi..tapi..herm..mod dah lari selaju-lajunya. ;D






Thursday, 16 August 2012

Rintihan Batin

Ya Tuhan!
Ku pinta dari-Mu
Agar menjaga hatiku dan hati-nya
Moga tidak terjatuh ke lembah maksiat

Ya Tuhan!
Ku pinta sayang-Mu
Untuk ku yang dhaif ini
Tuntunilah langkah kakiku
Agar tidak tersesat
Di pertengahan jalan

Ya Tuhan!
Ingin sekali ku menyorot mukaku
kerana selalu meminta-minta pada-Mu
Sungguh aku malu
kerana sentiasa terlupa mensyukuri nikmat-Mu

Ya Tuhan!
Ku mohon sepenuh rayuan
Jangan Engkau sekali-kali melepaskan diriku
Yang sentiasa menuruti langkah lesuku
Kerana ku takutkan neraka-Mu
Untuk menggapai redha-Mu